Aqiqah untuk bayi yang baru lahir

Aqiqah untuk bayi yang baru lahir, Cari Aqiqah Anak Bayi 

Kreda untuk bayi yang baru lahir, mengetahui bahwa harganya terlahir untuk anak-anak

Diketahui bahwa untuk pria yang sudah berumur, aqeeqah terdiri dari dua domba untuk disembelih. Hal ini dibolehkan bagi orang yang tidak dapat membayar untuk domba, ketika ia mengambil satu terluka, “Akiga” dan di akhir kedua, untuk dapat memakainya. Tolong jawab kesaksian dan pendapat para ilmuwan.

Jawaban:
Dalam hukum Islam, aqeeqah adalah pengorbanan untuk bayi yang baru lahir – pria atau wanita. Ini adalah tahun ketika Nabi (Damai dan Berkah besertanya) dan semua Sahabat (semoga Allah senang dengan mereka) diterapkan. Tirmidzi, Abu Dawud, Al Nasa`i dan hadiah, menurut Ibnu Abbas (ra dengan mereka) bahwa Nabi (damai dan berkah Allah besertanya) untuk mengorbankan seekor domba untuk setiap cucu dari Hassan al-Hussein, ketika mereka lahir. Anda harus mengorbankan seorang anak selama tujuh, empat belas atau dua puluh satu hari sebelum kelahiran. Jika ini tidak mungkin, itu bisa dilakukan setiap hari sampai anak tumbuh.
Al-Shafey dan Hanbalis dianggap diinginkan untuk menyembelih domba bagi seorang gadis dan seekor domba. Hal ini didasarkan pada laporan Aisha (biarkan Allah puas dengan dia) yang memberitahu Nabi (Damai dan Berkah besertanya) berkata: “Pembantaian itu banyak bayi laki-laki yang sama, dan perempuan lain” [dicatat oleh Ahmad al-Tirmiz, yang menyatakan bahwa itu tulus. Domba dapat disembelih ketika seorang anak tidak mampu membeli dua ekor domba.

Beberapa percakapan ingat Nabi (damai dan berkah Allah besertanya) sebagai domba berkorban untuk setiap cucu dan atas dasar ini, para ilmuwan telah menyarankan bahwa hanafi ini dan Maliki diperbolehkan untuk menyembelih domba untuk anak laki-laki dan bayi perempuan yang baru lahir untuk mengikuti contoh Nabi, Cari Aqiqah Anak Bayi 

narasi mengatakan bahwa pembantaian domba, Nabi (damai dan berkah Allah besertanya) diperbolehkan untuk mengorbankan seekor domba pada bayi baru lahir dan untuk memfasilitasi pencapaian dan kinerja masalah ini dan menghilangkan masalah. Adapun hadits yang diriwayatkan oleh Aisha (semoga Allah senang dengannya), Nabi (damai dan berkah Allah besertanya) berkata: “Pembantaian itu sama-sama baru bagi dua domba,” kata pahlawan dan komentator, merujuk ke rumah jagal dua domba pada saat yang bersamaan. Namun, titik terkuat adalah bahwa itu berarti kedua domba itu harus seperti usia, berat badan, dan seterusnya. Dan tidak ada keberatan untuk hanya membunuh dan menunda pemotongan lain sampai mereka masuk akal. Akibatnya, beberapa sarjana menceritakan kisah yang berbeda tentang apakah Nabi (damai dan berkah besertanya) membantai domba atau pacar untuk masing-masing cucunya. Mulla mengatakan dalam sebuah komentar di benua Heravi niche yang modern Masabeeh- paspor menggambarkan pembantaian domba, dan bahwa ia tidak diperlukan untuk menyembelih dua ekor domba pada hari ketujuh setelah kelahiran bayi baru. Ini berarti bahwa seseorang dapat membantai bayi dan yang kedua adalah pada hari ketujuh, jadi rekonsiliasi tanggal yang berbeda.

Ini juga dapat berarti bahwa Nabi (saw) menyembelih domba dari domba-dombanya dan memerintahkan Ali atau Fathimah untuk membunuh satu sama lain.
Tuhan Yang Maha Kuasa tahu yang terbaik.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s